Apa Itu Kartu Debit Crypto (Crypto Debit Card)?

89
Blockchain dan Esports Kartu Debit Crypto
Credit: Unsplash

Jika kamu berinvestasi dalam crypto, Bitcoin, Ethereum, dan lainnya termasuk gim NFT, maka kamu seharusnya tahu betapa menantangnya hal itu ketika berbelanja dengan crypto. Kini era baru telah tiba dan sekarang kamu bisa memanfaatkan terobosan baru, yaitu kartu debit kripto.

Selama beberapa tahun sebelumnya, jumlah pengguna crypto telah meroket secara ekstrim. Berkat kartu debit kripto ini, kini Kamu dapat menikmati kenyamanan membelanjakan kripto kamu.

Jadi, apakah kamu ingin mencoba mendaftar kartu debit kripto? Apakah kamu penasaran dengan cara kerja kartu debit kripto? Inilah hal-hal yang perlu kamu ketahui tentang kartu debit kripto.

Apa itu kartu debit kripto?

Kartu debit kripto adalah kartu pembayaran plastik atau logam yang dapat menerima dana dari dompet kripto. Juga, kartu ini sangat mirip dengan kartu debit biasa.

Seperti kartu debit tradisional, mereka memiliki pemroses pembayaran yang mendukung, MasterCard, dan Visa. Juga, mirip dengan kartu tradisional, Kamu dapat membeli secara online atau di dalam toko melalui kartu debit kripto. Cukup gesekkan kartu debit kripto kamu atau masukkan detail kamu setiap kali melakukan pembelian.

Selain itu, sebagian besar penerbit kartu debit kripto adalah platform pertukaran kripto. Beberapa penerbit lain adalah penyedia pembayaran kripto dan klub keanggotaan seperti Club Swan.

Kamu harus tahu cara kerja kartu debit kripto untuk menggunakan kripto melalui kartu debit. Oleh karena itu, berikut ini kita akan membahas cara kerja kartu debit kripto.

Cara kerja kartu debit crypto

Meskipun kartu debit crypto bervariasi, pedagang menerima pembayaran kamu sebagai fiat setiap kali Kamu melakukan pembayaran dengan kartu debit ini.

Seperti disebutkan di atas, pendanaan kartu ini terjadi melalui kartu debit kripto. Ini mirip dengan bagaimana kartu debit tradisional didanai melalui rekening bank yang ditautkan. Namun, proses pendanaan kartu debit kripto sedikit berbeda.

Singkatnya, kartu debit kripto yang berbeda memiliki proses yang berbeda untuk mengubah kripto menjadi fiat. Proses ini termasuk dalam waktu dan proses transaksi kripto.

Ada dua jenis kartu debit kripto berdasarkan waktu konversi kripto, yaitu: pendanaan manual dan otomatis.

Untuk kartu debit yang didanai secara manual, kamu harus terlebih dahulu menjual crypto kamu untuk fiat di platform yang disediakan oleh penerbit. Setelah penjualan berhasil, fiat akan disetorkan ke akun kamu. Kamu kemudian dapat langsung mendanai kartu debit kripto Kamu kapanpun Kamu melakukan pembelian dari akun ini.

Kartu debit crypto dengan pendanaan otomatis hampir tidak memerlukan kerumitan saat mendanai. Kartu-kartu ini dapat memuat kripto dari akun kamu dan mengonversinya menjadi fiat setiap kali melakukan pembayaran.

Selain waktu pendanaan, mengonversi kripto ke fiat mungkin juga menginformasikan jenis kartu yang mungkin kamu ajukan. Tiga proses konversi crypto ke fiat adalah:

1. Kripto ke fiat

Ini adalah jenis konversi yang paling umum di antara kartu debit kripto. Di sini kamu hanya perlu menjual crypto kamu untuk fiat di platform yang disediakan. Setelah pertukaran berhasil, fiat akan disetorkan ke akun kamu. Dari sini, kamu kemudian dapat mendanai kartu debit kripto kamu.

Selain itu, sebagian besar kartu menawarkan berbagai mata uang fiat untuk dipilih saat mengonversi. Contoh bagus dari kartu debit kripto ini adalah kartu Club Swan.

2. Crypto ke stablecoin ke fiat

Untuk kartu debit kripto ini, kamu harus terlebih dahulu menjual kripto kamu untuk stablecoin. Stablecoin adalah token digital yang mematok nilainya ke mata uang fiat, sebagian besar USD, dengan rasio 1:1.

Setelah menjual crypto kamu dengan stablecoin, kamu dapat menukarnya dengan fiat. Setelah itu, kamu dapat mengisi ulang kartu debit kripto kamu dengan fiat. Berkat stablecoin, kamu dapat melindungi nilai kripto kamu dari sifat pasar kripto yang bergejolak.

3. Cryptocurrency ke stablecoin

Dengan beberapa kartu debit kripto, yang paling perlu kamu lakukan adalah secara manual mengonversi kripto kamu ke stablecoin. Setelah proses ini, sistem akan menangani sisanya.

Akibatnya, sepertinya kamu menghabiskan uang dengan stablecoin. Namun, tergantung pada rasio pengelompokan, sistem mengubah stablecoin menjadi fiat selama pembayaran kamu.

Coinbase adalah contoh bagus dari kartu debit kripto yang termasuk dalam kategori ini. Coinbase mengubah kripto menjadi USDC (koin USD). Setelah itu, kamu sekarang dapat mengonversi USDC ke USD dengan rasio 1:1.

Konversi ini berfungsi untuk Bitcoin dan kripto lainnya yang didukung oleh perusahaan. Juga, dengan kartu ini, kamu dapat memilih untuk mengonversi kripto kamu langsung ke fiat. Ini berarti kartu debit kripto memungkinkan kamu memilih opsi konversi kripto yang paling disukai.

Hal-hal yang perlu diketahui tentang kartu debit kripto

Untuk memiliki pengetahuan mendalam tentang cara kerja kartu debit kripto, Kamu perlu mengetahui banyak hal tentangnya. Berikut ini adalah beberapa hal penting yang perlu diketahui tentang kartu debit kripto:

1. Kamu harus mengajukan atau memesan kartu debit kripto

Biasanya, platform pertukaran kripto yang mengeluarkan kartu debit kripto. Juga, penyedia layanan pembayaran kripto dan klub keanggotaan seperti Club Swan mengeluarkan kartu ini.

Jadi untuk mendapatkan kartu debit, kamu perlu mendaftar atau memesan. Tapi sebelum Kamu melamar, ada persyaratannya yang harus dipenuhi. Persyaratan umum adalah menunjukkan kartu identitasmu.

2. Beberapa kartu debit kripto membebankan lebih banyak biaya

Seperti kartu debit tradisional, sebagian besar kartu debit kripto juga membebankan biaya transaksi. Biaya ini termasuk biaya penarikan.

Namun beberapa kartu debit kripto membebankan biaya tambahan kepada penggunanya. Biaya ini termasuk biaya layanan, biaya likuidasi, dan bahkan biaya konversi asing.

Oleh karena itu, biaya ini membuat pemeliharaan kartu debit kripto menjadi mahal.

3. Menggunakan kartu debit kripto mengharuskan kamu membayar pajak

Cryptocurrency telah menjadi objek pajak di Indonesia. Menurut IRS (Internal Revenue Service), cryptocurrency adalah aset modal. Ini menempatkan cryptocurrency dalam kategori yang sama dengan obligasi dan saham.

Jadi untuk bunga apa pun pada crypto kamu, keuntungan crypto, kamu harus membayar pajak. Kamu membayar pajak ini setiap kali kamu menjual aset kripto. Juga, jumlah pajak keuntungan crypto yang dibayarkan akan tergantung pada 2 faktor, yaitu durasi waktu kamu memiliki aset kripto, dan juga jumlah penghasilan yang kamu peroleh saat nilai pasar kripto meningkat.

4. Kartu debit crypto aman

Pasar crypto telah melihat jumlah penipuan crypto meroket dalam waktu singkat. Faktanya, menurut CNBC, jumlah penipuan crypto yang dilaporkan pada tahun 2021 berjumlah $14 juta.

Sebagai hasil dari penipuan ini, sebagian besar penerbit crypto telah menjadikan keamanan sebagai sesuatu yang harus diperjuangkan. Faktanya, sebagian besar dari mereka telah datang dengan beberapa langkah keamanan tingkat berikutnya yang dapat membantu mengamankan crypto kamu.

Beberapa langkah keamanan ini adalah biometrik, otentikasi 2 faktor, dan kode sandi. Juga, belum lagi verifikasi SMS dan keamanan frase.

Selain itu, sebagian besar kartu debit kripto telah melengkapi aplikasi dan portal mereka dengan langkah-langkah keamanan yang diperlukan jika kartu hilang. Jadi pada aplikasi ini, kamu dapat memiliki kendali jarak jauh atas kartumu.

Berkat ini, kamu dapat membekukan kartu atau mengubah PIN-nya. Lebih penting lagi, Kamu dapat melaporkan insiden kehilangan di aplikasi.

5. Kamu bisa mendapatkan hadiah dengan kartu debit kripto

Sekarang kartu debit crypto telah menjadi suatu hal yang sangat berbeda. Karena itu, kamu juga harus menyadari bahwa kartu-kartu ini memiliki sistem reward yang berbeda.

Namun, di antara sebagian besar kartu debit kripto, hadiah cashback tetaplah dominan. Kartu debit kripto lainnya bisa jadi menawarkan jumlah hadiah cashback yang berbeda.

Misalnya, kartu Visa Gemini menawarkan cashback 3% jika kamu berbelanja untuk makan malam. Coinbase, di sisi lain, memberikan hadiah cashback 4% untuk pembelian dengan kartu tersebut.

Sementara itu, yang lain mengeluarkan kartu debit yang berbeda tergantung pada jumlah yang ingin kamu anggarkan. Beberapa contoh bagus adalah kartu Visa Binance dan kartu Visa Crypto.com.

Jadi untuk mendapatkan kartu tingkat atas, kamu harus memiliki anggaran yang lebih tinggi.

Selain hadiah cashback, penerbit kartu lain juga menawarkan hadiah referensi. Di sini kamu harus merujuk pengguna kartu debit kripto baru untuk menikmati hadiahnya.

Kartu bisnis Club Swan adalah salah satu dari sedikit kartu yang menawarkan hadiah ini. Menawarkan 20% dari bergabung untuk orang yang kamu referensikan. Selain itu, keanggotaan kamu akan ditingkatkan setelah kamu mereferensikan tiga orang.

Sistem hadiah lain yang terkait dengan kartu debit crypto adalah crypto staking. Staking adalah saat kamu menggunakan kripto kamu dengan memberikannya ke jaringan blockchain.

Dengan menggunakan kripto kamu, kamu akan mendapatkan imbalan yang luar biasa. Namun, ini hanya jika crypto di tangan meningkat nilainya seiring waktu.

Contoh kartu debit crypto yang memungkinkan staking adalah kartu Binance Visa dan kartu Visa Crypto.com.

6. Kartu debit crypto mendukung jumlah mata uang yang berbeda

Hampir semua penerbit kartu debit kripto mendukung banyak mata uang. Mata uang ini termasuk cryptocurrency, altcoin, stablecoin, dan mata uang fiat/uang kertas.

Mata uang populer yang didukung termasuk Bitcoin, Ethereum, Litecoin, USDC, USD, EUR, dan GBP. Jadi kamu dapat memilih debit kripto yang mendukung mata uang pilihanmu.

Kesimpulan

Untuk menggunakan kripto melalui kartu debit kripto, kamu harus tahu cara kerjanya. Karena kartu debit kripto yang berbeda bekerja secara berbeda, kamu harus tahu bagaimana kamu ingin kartu kamu beroperasi. Jadi, kamu harus melihat fitur kartu yang berbeda dan menimbangnya sesuai dengan yang kamu inginkan.