Melihat Peluang Tim Esports Mobile Legends Indonesia di SEA Games 2019

0
295
Tim Esports Mobile Legends Indonesia di SEA Games 2019

SEA Games merupakan acara rutin perhelatan olahraga terbesar di Asia Tenggara. Memasuki era yang semakin modern ini, kini advokasi esports sebagai olahraga kian menuai hasil.

Bergerak dari pengakuan esports sebagai cabang olahraga di Asian Games 2018, kini efek bola salju tersebut berlanjut hingga ke ajang perebutan medali emas resmi bagi masing-masing negara yang berkompetisi di SEA Games Filipina 2019.

Ajang esports SEA Games berlangsung di Filoil Flying V Centre, San Juan Metro, dari tanggal 5-10 Desember 2019. Berbagai judul esports dari berbagai macam genre juga turut dipertandingkan, mulai dari genre MOBA, yaitu Mobile Legends: Bang Bang (MLBB), Arena of Valor (AOV), dan Dota 2; genre Fighting Game, yaitu Tekken 7; genre Collectible Card Game, yaitu Hearthstone ; dan genre Real Time Strategy, yaitu StarCraft 2.

Di antara keenam judul tersebut, salah satu cabang esports yang baru-baru ini mengharumkan nama Indonesia di mata dunia adalah Mobile Legends: Bang Bang. Bagaimana tidak? Indonesia sendiri masih menjadi buah bibir berkat torehan apik EVOS Legends di gelaran M1 World Championship 2019 lalu.

EVOS Esports adalah Indopride Tim Mobile Legends Terbaik Dunia Tahun 2019

Pertandingan SEA Games sendiri layaknya reka ulang pertandingan di M1, mengingat susunan roster dari masing-masing negara tidak jauh berbeda. Sebagai contoh, Indonesia mengirimkan seluruh roster EVOS Esports beserta ONIC.

Udil, dan jajaran pemain EVOS SG yang tetap dipercaya mewakili negara Singapura di SEA Games, meski tampil mengecewakan di M1. Babak grup SEA Games 2019 Mobile Legends pun sudah diumumkan, berikut pembagian posisinya:

Grup AGrup B
Myanmar Filipina
Vietnam Indonesia
Singapura Laos
Malaysia Thailand
Kamboja

Apa Kata Oddie?

Shoutcaster MPL ID Season 4, Vinzent “Oddie” Indra memberikan pendapatnya mengenai peta kekuatan SEA Games untuk cabang esports Mobile Legends. “Kalau soal peta kekuatan sudah jelas, Indonesia pusatnya.

Setahun terakhir ini Indonesia sudah membuktikan bahwa mereka adalah juara dari game Mobile Legends yang tidak dapat dibantahkan lagi. Karena hampir semua grand final turnamen internasional Mobile Legends diisi oleh wakil Indonesia vs Indonesia (MSC 2019 dan M1 World).

Namun, memang Indonesia perlu mewaspadai inisiasi atau gameplay berbeda dari para kontingen negara lain. Perlu diingat bahwa akan ada 9 dari 11 negara yang mengirimkan wakilnya di Mobile Legends, kecuali Brunei dan Timor Leste.

Para tim yang bertanding pun memiliki sejarah yang panjang dengan roster yang hebat. Sebagai contoh, Thailand mengirim para roster IDNS, sang juara MSC 2017, serta kehadiran para wakil M1 ke SEA Games seperti pemain Burmese Ghouls (Myanmar), VEC Fantasy Main (Vietnam), dan racikan roster Mobile Legends Sibol, wakil Filipina.

Untuk lawan yang berat, Oddie juga menambahkan. “Untuk negara kemungkinan besar di SEA Games masih Filipina. Karena pada latihan tanding terakhir untuk persiapan SEA Games Indonesia masih menelan kekalahan.

Apalagi berada di satu grup dengan Filipina dan Thailand, kalau tidak berhati-hati ada kemungkinan tidak lolos dari babak grup,” tutup Oddie melihat sengitnya babak grup B.

Apa Kata Ketua Asosiasi Esports Indonesia?

Terkait potensi medali di SEA Games 2019 pun Eddy Lim selaku Ketua IESPA, turut memberikan pendapatnya. “Potensi medali kita besar di Mobile Legends dan Hearthstone,” ucapnya.

Eddy Lim dari IeSPA via duniaku.net
Eddy Lim dari IeSPA via duniaku.net

Lantas, ketika menyinggung mengenai lawan yang sulit, Eddy Lim pun berkata: “Lawan berat tetap Filipina sang tuan rumah, tapi kemenangan kita di gelaran M1 kemarin membuat kita jadi lebih percaya diri mendapatkan medali di esports SEA Games 2019 lewat cabang Mobile Legends: Bang Bang.”

Apa Kata Pelatih?

Sang pelatih tim SEA Games Mobile Legends Indonesia, Jeremy “Tibold” Yulianto juga memberikan komentarnya. “Jujur saya pribadi juga percaya diri akan mendapatkan medali untuk Mobile Legends: Bang Bang.

Tapi saya dan kontingen berusaha untuk tetap fokus pada satu tujuan, yaitu membawa nama baik Indonesia dan tidak terlalu percaya diri,” ucap Tibold dilansir dari laman Hybrid.id.


Sebelum menutup sesi wawancara, Vinzent “Oddie” Indra juga turut memberikan harapan dan doa untuk kontingen Mobile Legends Indonesia. “Harapan utama tentu saja medali emas, dilihat dari prestasi selama ini.

Apabila bukan emas yang didapat, menurut saya bakal jadi kekecewaan besar buat tim SEA Games dan Indonesia tentunya.  Tentu harapan tinggi serta doa mengiringi perjuangan para atlet esports Indonesia di gelaran esports SEA Games perdana ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here